SPIONASE-NEWS.COM,- GOWA – Kapolsek Tinggimoncong Digugat Praperadilan LKBH Makassar Minta Salah Tangkap dan Salah Tahan Dibebaskan.

Kapolsek Tinggimoncong yang diduga melakukan penangkapan dan penahanan tidak sesuai prosedur terhadap 3 orang berinisial A, R, dan R digugat LKBH Makassar (Lembaga Konsultasi dan Bantuan Hukum Makassar) ke pengadilan Negeri Sungguminasa Kabupaten Gowa Provinsi Sulsel, Selasa (11/8/2020).

“Kami resmi sudah daftarkan gugatan praperadilan ke pengadilan Negeri Sungguminasa, dilengkapi surat kuasa dari klien kami yang sementara ditahan di Polsek Tinggimoncong,” ungkap Agus Salim, Tim Advokat LKBH Makassar, Selasa (11/8/2020) di ruang SKPT pengadilan Negeri Sungguminasa – Gowa.

LKBH Makassar sendiri telah mengunjungi langsung Polsek Tinggimoncong untuk mengkonfirmasi ke Kapolsek serta jajaran Polsek Tinggimoncong berkaitan kasus tersebut sekalian menyodorkan 2 saksi terkait lapor balik A, R dan R yang didampingi oleh LKBH Makassar.

“Protes LKBH Makassar yang disampaikan langsung ke Kapolsek dan khususnya penyidik yang menangani perkara ini terkait prosedur tangkap dan tahan yang tidak sesuai prosedur,” tambah Andi Mahardika, Manager Penanganan Kasus LKBH Makassar yang menemani Agus Salim, mendaftarkan gugatan praperadilan.

Pemberkasan kasus penganiayaan ini berdasarkan fakta lapangan telah terjadi perdamaian atas peristiwa penghadangan dan pemukulan terlapor, tapi dalam perkara ini justru pelapor merasa yang dipukuli terlebih dahulu, pelaporan pun tertanggal 2019 jauh sebelum terjadinya kejadian, 13 Juni 2020.

Begitupun pengenaan pasal awalnya pelapor melapor menggunakan pasal 351 ayat 1 tapi dalam perkembangan terutama berkas penangkapan dan penahanan bergeser menjadi pasal 170.

“Inilah yang kami gugat, keliru pemberkasan pelaporan dan pengenaan pasal saat awal laporan dengan ketika terjadi penangkapan dan penahanan,” tutur Andi Mahardika.

LKBH Makassar berharap dengan gugatan praperadilan ini, dapat diputus oleh hakim praperadilan secara adil dan sesuai dengan hukum acara pidana.

Laporan : Agen Rustan R Jentak

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

seventeen + 14 =